KEPSIR - Media kolektif online inisiatif




Foto illustrasi dari Pinterest

P-e-r-k-e-m-b-a-n-g-a-n. Yak, perkembangan kamera digital di waktu yang kayak sekarang ini nih, ngebuka jalan para pelakunya untuk bisa lebih mudah dalam ngehasilin hasil foto yang baik. Tapi walaupun perkembangan teknologi kayak sekarang ini, fotografi analog kembali digandrungi atau disenengin sama anak-anak muda masa kini.

Dan salah satu faktor dari kembalinya tren fotografi analog ini tuh karena adanya proses yang lebih dapet buat dieksplor dan dinikmati sebelum ngehasilin foto tersebut, dan tentu pastinya hasil foto dari kamera analog emang beda dari yang dihasilin sama kamera digital.

Nah, berikut ini tuh sedikit tutorial fotografi analog yang bisa diikutin sama para pemula atau kalian yang baru tertarik terjun ke dalam jenis fotografi kayak gini.

Hal pertama yang kudu banget kalian punya - ya jelas kameranyalah yah, tapi kalian kudu milih jenis kamera yang bakalan kalain gunain. Kamera analog sendiri tuh punya jenis yang beragam kayak SLRRangefinder dan juga Point and Shoot. Dan masing-masing dari jenis ini pasti punya fungsi yang berbeda-beda. Biyasanya sih untuk memulai, kamera jenis 35mm SLR yang pada umumnya lebih banyak dipakai sih.


Kalo udah milih kamera, dibutuhin juga untuk memperhatikan jenis film yang bakalan digunain nanti. Jadi, pas nanti waktu beli film-nya, bisa dilihat angka kayak 100, 200, 400 dan bahkan 800 di satuannya film tersebut. Angka ini nih sebenernya tuh petunjuk dari tingkat sensitivitas film sama cahaya yang biasa dikenal dengan ISO. Semakin kecil angkanya tuh film, maka semakin rendah juga tingkat sensitivitas film-nya sama cahaya, dan begitu pula sebaliknya. Selain film yang disebutin tadi, ada juga jenis film lain kayak film negative dan juga black and white. ~ bukan black panther


Selain butuh kamera dan film, dibutuhin juga alat-alat tambahannya kayak developer, fixer dan developing tank yang nantinya bakalan digunain buat nyetak hasil dari foto kamera analog kalian. Dengan nyedia-in berbagai jenis alat ini dari awal, pasti ada biaya yang lebih bisa dipangkas, karena kalo dipikir range harga jasa cetak foto dengan jenis kayak gini yang semakin mahal di jaman canggih sekarang ini.

Dan kalo udah ngelengkapin semua perlengkapan yang di atas tadi, pengaturan kamera udah mulai kudu dilakuin dulu. Ada banyak peraturan yang kudu diperhatiin secara seksama disaat mengatur setting kamera, kayak aperture, film speed, shutterspeed dan juga focus.
Jangan lupa buat perhatiin pengaturan ISO yang kudu disesuain sama jenis film yang bakalan dipakai. Tapi balik lagi, pengaturan ini tetap tetep kudu disesuain sama kebutuhan foto yang mau kalian hasilkan.


Nahhh, kalo kamera analog kalian udah siap, mulailah buat eksplorasi hasil foto yang mau dihasilin dengan cara nge-latih teknik pengambilan foto di kamera analog. Dan kudu di-ingat juga, kalo setiap pengambilan foto harus dilakuin dengan penuh perhitungan, biar antisipasi adanya kegagalan di hasil cetak foto nanti. Tapi, di luar proses yang cukup panjang dan gak gampang yang kudu dilaluin ini, rasanya tuh pasti bisa sangat memuaskan ketika foto yang dihasilin bisa berhasil dan jadi hasil foto yang baru.

Yak, seperti itulahhh...
Terimakasih, bye....


Foto illustrasi dari 8tracks.com

Kalem bukan berarti harus sendu, tapi bisa aja melagu sih… ~Ayayayayaya….


Banyak banget musik yang bikin pendengarnya tuh jadi santai dan kalem gitu. Selain itu juga, orang-orang kalem pasti tuh senang ngedengerin musik. Tapi apa iyatah musik bisa bikin orang jadi makin kalem?
Nah, pertanyaan itu tuh sering kali muncul di benaknya anggota perkumpulan drummer St Kilda Beach, bukan cuma mereka tapi juga sekelompok ilmuwan Jepang yang pada 2011 lalu nemuin kalo ngedengerin musik tertentu tuh bisa ngebuat seseorang jadi lebih altruistik. ~ Gak tau apa itu altruistik? Cari noh di Wikipedia

Dan kayaknya sih yah, emang ada alasan sendiri kenapa lambang dan juga gerakan perdamaian sering dikait-kaitin sama festival musik. Musik dari semua genre, dan musik “chill” kayaknya beneran berpengaruh deh.

Nah, dalam rangka menilai seberapa besarnya sih kemampuan musik dalam menyebarkan kebaikan juga kemurah-hatian di antara sesama pendengar musik, si Hajime Fukui; seorang peneliti di bidang kedokteran dari Nara University, membuat simulasi kepada dua puluh dua (22) mahasiswa yang diminta buat nge-donasi-in uang mereka ke sekelompok orang fiktif yang mereka lihat di monitor komputer. Mereka diwajibin ngelakuin latihan ini beberapa kali setelah mereka ngedengerin lagu favorit, lagu yang dibenci, dan juga gak ngedengerin apa-apa. Dan coba tebak apa yang terjadi? ~ Jengjengjengjeenggggg....

Yang terjadi adalah, mereka (22 mahasiswa) jadi jauh lebih murah hati setelah ngedengerin musik yang mereka suka, khususnya lagu-lagu “chill” yang merupakan pilihan dari tim peneliti Hajime Fukui, yang ngedorong respon emosional dan juga fisik yang positif.
Si Hajime Fukui bilang kalo penelitiannya tuh nunjukin kalo ngedengerin lagu chill bisa ngedorong perilaku altruistik. ~ Gak tau apa itu altruistik? Cari noh di Wikipedia.

Penelitian si Hajime Fukui ini menyusul temuan di tahun 2004 oleh peneliti Inggris dan Australia yang menyatakan bahwa musik bisa nyiptain perilaku saling tolong-menolong di antara para pendengar. Tim peneliti ngumpulin 600 orang di lapangan olahraga, terus tim peneliti muterin playlist yang berisi lagu-lagu uplifting (nyenengin pikiran) dan juga yang ngejengkelin disaat mereka lagi olahraga. Pas si para peserta keluar dari tempat olahraga, mereka disuruh buat nyelesaiin dua tugas dengan tingkatan yang berbeda-beda: nandatanganin petisi penggalangan dana fiktif, nyebarin selebaran penggalangan dana fiktif. Hasilnya nunjukin kalo hampir semua peserta setuju buat ngelakuin tugas yang lebih mudah yaitu nandatanganin petisi. Tapi sebagian besar peserta yang ngedengerin lagu-lagu uplifting gak keberatan buat ngebagiin selebaran.

Yaaa... Kedengarannya sih emang gak masuk akal, tapi nyatanya emang ada banyak penelitian yang nunjukin hubungan antara musik dan altruisme. Penelitian ilmiah juga ngebuktiin kalo musik juga berguna buat nyembuhin. Kayak di tahun 2013 lalu, sebuah meta-analisis dari 400 penelitian yang dilakuin sama beberapa psikolog di McGill University nemuin kalo ngedengerin musik tuh, selain menenangkan hati, bisa juga buat ngurangin stres, rasa nyeri, juga bermanfaat secara fisiologis. Bahkan musik bisa jadi penawar basi-an. ~ Aneh yahhh... Emang...

Ada alasan sendiri juga kenapa lambang dan gerakan perdamaian sering dikait-kaitin sama festival musik; kenapa sering banget diadain acara musik buat penggalangan dana dan lagu-lagu kayak “We Are the World” diciptain. Musik uplifting, terutama kalo didengerin pas lagi berkumpul, nyiptain empati dan juga hubungan emosional.
Penelitian nunjukin kalo anak-anak dengan prasangka rasial bisa ngurangin stereotip mereka setelah ngikutin kelas musik di sekolah sama teman-temannya dari beda ras.
Hasil penelitian ini juga tentu ada kualifikasinya dong: apakah dampak ini tetap ada kalo mereka lagi gak di kelas musik? Apakah Woodstock emang bisa nyebarin perdamaian?
Bisa aja enggak.

“Musik emang bisa mempengaruhi keyakinan, emosi dan perasaan afiliasi kita. Musik juga bisa ningkatin kepercayaan, mempersatukan, dan nyiptain rasa identitas bersama,” kata Bill Thompson, dosen psikologi di Lab Music, Sound, and Performance Macquarie University.

“Tapi efek ngedengerin lagu favorit gak selamanya positif, dan juga ada batasan dalam nyiptain perasaan murah hati dan niat baik terhadap orang lain. Musik mungkin bisa menyatukan orang yang punya pandangan sama dengan mereka, tapi musik juga bisa mempertajam batas di antara orang-orang yang berpikiran sama dan berbeda dengan mereka.”

Yaahhh, paling enggak penelitian ini nunjukin kalo gak ada salahnya ngedengerin lagu-lagu upbeat atau ngehits di pagi hari, supaya kita bisa jadi orang yang lebih baik. ~ tssaaahhh...

Oh ya lupa, kalo lu lagi lagi pengen dengerin lagu-lagu yang upbeat gitu, kalem, kita udah buatin playlist khusus buat lu yang bisa lu dengerin dibawah ini, biar di Bulan Puasa kali ini hari-hari lu bisa jadi lebih baik. ~ Aamiinn...



[SUKASUKA-IN] Suka-suka Interview, persembahan dari Manasuka Films : merupakan salah satu segmen yang isinya obrolan santai tentang seputar dunia kreatif, bersama pelaku-pelaku kreatif di Lampung.



Dari berbagai macam profesi yang ada di dunia ini; "Visual Art" merupakan salah satu objek yang banyak di gandrungi oleh muda-mudi saat ini.


Istilah "Pekerjaan yang paling enak adalah hobi yang dibayar." Yap, sepertinya itu menjadi tag-line favorite para pejuang passion yang semakin serius mendalami bidangnya. Tapi dari sekian banyak kebahagian menjalani passion tersebut tentu berbanding lurus dengan kesulitan disetiap prosesnya.

Yes!!! Kali ini, team manasuka.films berkesempatan berbincang dengan salah satu visual artist asal kota Bandar Lampung- Lampung; Triana Ambar Wulan atau akrab dipanggil "Nana".
Lalu, gimana sih suka dukanya menjalani passion sebagai visual artist versi Nana?
Simak interview team manasuka.films bersama Nana!

More about our special guest:
@nonana__
@wanna.know.you

Jangan lupa juga follow instagramnya manasuka.films
@manasuka.films

Foto illustrasi dari lookmumnohands

Yang jelas nih yah, harganya tuh pasti enggak murah, bro. Tapi, mumpung barangnya belum ada di-pasaran, enggak ada salahnya lah beli headphone yang bagusan dulu. Soalnya kalo pake headphone nokia 1202 mah enggak enak. Sakit di-kuping.


Artikel ini pertama kali tayang di Noisey

Beberapa tahun ini Vinyl kayak dapat nyawa baru. Malah, di tahun lalu nih ya, angka penjualan plat dilaporkan melonjak lagi. Jelas dong, ini tuh berita bagus buat penikmat dan terutama buat pegiat musik. Artinya, yang Namanya album fisik itu belum sepenuhnya mati digempur skema bisnis streaming musik jaman now. Selain itu juga, dengan kembali populernya piringan hitam bisa ngasih kesempatan kita buat kembali ngerasain salah satu nikmat yang paling hakiki di dunia para kolektor album.

Yang lebih mantab lagi dari kebangkitannya piringan hitam nih; teknologi vinyl bakalan mengalami pemutakhiran. Karena sebuah perusahaan rintisan asal Austria, Rebeat Innovation, baru-baru ini mengumumkan bahwa mereka akan mulai memasarkan Vinyl High Definition maksimal yang bakalan mulai tahun depan.

Meski gue atau mungkin kalian juga sangat mencintai yang Namanya rilisan fisik, jujur gue enggak tahu apa yang dimaksud dengan Vinyl High Fefinition. makanya, daripada bingung atau sotoy yah, ada baiknya kita baca dulu keterangan dari Rebeat Innovation.

Jadi, pada tahun 2016, perusahaan rintisan ini mematenkan metode baru pressing vinyl dengan cara mengunakan “laser untuk menciptakan Matrix Audio Master High Definition (HD) yang memungkinkan sebuah plat mencapai potensi maksimalnya dan juga meningkatkan kenikmatan mendengarkan musik.”

Kepada Pitchfork, pendiri Rebeat Innovation si Günter Loibl ngaku kalo perusahaannya itu baru aja nerima suntikan dana segar sebesar $4.8 juta dan berharap mampu untuk ngewujudin proyek ambisius-nya ini minimal di tahun depan.

Nah, kalo lo tetep keukeuh pengen dapet penjelasan teknisnya tentang vinyl HD ini, Rebeat Innovation ngejelasin kalo plat definisi tinggi ini dibuat dengan “pemetaan topografis berbasis 3D yang dipadukan dengan teknologi goresan laser.” Sederhananya sih kayak gini: laser digunakan untuk menggores “stamper” yang nantinya dipake buat ngebentuk guratan pada plat untuk menghasilkan suara definisi tinggi.

Günter Loibl bilang kalo mulai tahun ini, Rebeat Innovation bakalan mulai ngirimin sample buatan mereka ke pabrik-pabrik pressing plat dan berharap bisa menghadiri konferesi perdagangan piringan hitam, Making Making Vinyl, yang bakalan diselenggarain di Detroit, Oktober nanti. ~ Jauh yahhhh.. Beeuuhh…

Abis itu, kayak yang dibilang si Günter Loibl ke Pithfork. 
“Prosesnya bakalan makan waktu selama enam bulan buat nerapin segala penyesuaiannya. Jadi, insya Allah tahun depan nanti, kita bakal bisa ngeliat Vinyl HD dijajakin di toko-toko album musik.” ~ Yaaa moga-moga aja bisa nyampe juga di Indonesia yahhh…

Jadiii, sambil nungguin nih yah, mendingan nabung dulu deh buat beli headphone yang bagusan, soalnya vinyl HD nanti bakalan jadi kacrut kalo lo pake headset 15 ribuan, mana bikin kuping sakit lagi.

Dah ah gitu pokoknya. Terimakasih





Penyanyi legendaris itu biasanya emang cuma lahir sekali di satu masa. Alhasil, gak pernah ada penerus kayak si Prince, Whitney Houston, Chrisye, atau juga si Kylie Minogue. Karena talenta orang-orang yang kayak gini nih, udah terlalu tinggi maqomnya sampe bisa ngubah wajah industri musik itu sendiri. 


Salah satu penyanyi yang masuk ke dalam kategori yang ini tuh si mendiang Freddie Mercury, sang vokalis band legendaris asal Inggris, Queen, sampe kematiannya pada tahun 1991. Saking kerennya si Freddie Mercury nih, lu gak perlu ngedengerin satu-pun lagu Queen cuma biar tahu kalo si Freddie tuh penyanyi yang penuh sama pesona, tenaga, dan juga enerjik.

Freddie; seorang musisi yang flamboyan dan juga ekstovert — sepatutnya emang kudu dirayain dengan sebuah penghormatan dan kudu digarap rapi. Barangkali ya itulah yang berusaha diwujudin sama para sineas penggarap Bohemian Rhapsody, yang ngisahin perjalanan hidup dan karirnya si Freddie Mercury bareng Queen.

Bohemian Rhapsody; yang awalnya diwarnain perseteruan antara anggota Queen sama para sineas penggarapnya sampe memaksa Sacha Baron Cohen angkat kaki, dan terus digantiin sama si Rami Malek. Film utuhnya sendiri sih baru bisa kita lihat di tanggal 2 bulan November nanti. Tapi tenang, barangkali lu udah kebelet pengen ngeliat penampilannya si Rami Malek yang sebagai frontman Queen, lu bisa liat trailernya di awal artikel ini.

Rami Malek; yang namanya dikenal setelah membintangi serial Mr. Robot keliatan sangat mirip sama mendiang Freddie Mercury. Aksennya si Malek emang agak meleset sih, tapi ya selebihnya dia berhasil buat menjadi kayak mendiang Freddie Mercury dengan cukup baik. Cuma untungnya, saat ini, publik atau netizen masih belum ngedumel di hal ini. Ya mungkin, mereka masih bersyukur lantaran si Malek mau ngegantiin si Cohen dan akhirnya menyelamatkan proyek ini. Kayak di judulnya, trailer ini dipenuhin sama segala referensi dari lagu "Bohemian Rhapsody."

[SUKASUKA-IN] Suka-suka Interview, persembahan dari Manasuka Films : merupakan salah satu segmen yang isinya obrolan santai tentang seputar dunia kreatif, bersama pelaku-pelaku kreatif di Lampung.



Industri kulit merupakan industri yang belum banyak ditemukan di Provinsi Lampung. Sebagai suatu objek yang belum menjadi komoditas utama, sudah mulai terlihat perkembangan industri kulit yang mulai ramai di perbincangkan oleh segelintir muda-mudi di Provinsi Lampung.

Yes! Llama Handcraft adalah salah satu “home industry” kulit yang menarik pusat perhatian team Manasuka Films kali ini, banyak yang bilang hasil produksi aksesoris berbahan dasar kulit harus impor dari kota besar seperti Bandung, Yogyakarta, Jakarta dll. Ternyata di Bandar Lampung sendiri juga ada dan gak kalah keren loh!
Tapi, sebagai kota berkembang apasih kesulitan membangun suatu “brand” yang bisa disebut “tidak umum” di daerah ini?

More about Llama Handcraft?
Instagram : @llamahandcraft

Keps

{picture#https://2.bp.blogspot.com/-klUIL5e2ZfY/WtRRYuY9C0I/AAAAAAAACBc/LdTYB_OhulEsjqNCqv1gtA4LgSrCCOcDACK4BGAYYCw/s1600/header_logo_black.png} Artikel ini merupakan tanggung jawab masing-masing penulis sepenuhnya diatas. Isi posting tidak selalu sejalan dengan sikap dan kebijakan Project. {instagram#https://www.instagram.com/project} {facebook#https://www.facebook.com/.project} {twitter#https://www.twitter.com/project} {youtube#https://www.youtube.com/channel/UCCPpa7GNrFucqC2QHD8XbJQ}
Powered by Blogger.